Remember You…

Gak asyik banget dah. Awalnya, mau upload dan share “Remember You”-nya Shannon yang beberapa saat kedepan ini aku gandrungi. Gak tahunya dicoba tiga kali kok ya gagal melulu. Bete. 😦

Fyuuh. Tenangin diri deh… Ademin kepala, kontrol hati. Gak boleh enggak, kudu iya. Bakalan tetap mencurahkan sesuatu yang berbau kayak judul. Kali ini Remember You-nya diarahkan pada remember diri sendiri saja (masih you, kan? 😛 …)

Lebaran kali ini, hmm sesuatu deh pokoknya. Hambar! Hidung meler teruus. Badan panas dingin naik turun, gak stabil-stabil. Belum sih lebih tepatnya. Kalau malam-malam begini kepala berat banget kayak ketiban batu segede gaban. #Halah, mulai kambuh hiperbolanya.# Bawaannya itu kalau siang gimana? Panaslah. Gimana pas ketemu tamu? Ya gak mau ketemu tamulah… 😦 Nah, pas tamu datang? Rasanya pengen cepet-cepet lari ke kamar. Ngunci diri. Tutup pintu rapat-rapat gitu. Bujug, malah tiba-tiba dipanggil ortu buat nyalamin tamu. Aaargh, harus pasang tampang palsu gue! Senyum ramah pas lagi gak mau dan gak bisa senyum coba, ajaib kan! Aslinya… Maunya itu tuh tamu diusirin satu-satu. Apa-apaan sih ribut-ribut mulu di rumah gue–hyeks, Ngerti dikit kek ke gue? Padahal, paling suka rame-ramean tuh. Tapi berbeda sangat dengan lebaran 1435 Hijriyah kali ini. Dan mestinya gak boleh gitu sih ya gue… T_T

Heh. Ruwet banget deh nih orang-orang ngurusin gue. Biar gue urus hidup gue sendiri nape, sih…:( Suka bikin keki alias kesel bin greget deh, apalagi tiba-tiba ada yang nyerocos gini: Kapan nikah? Gak cuma satu dua tamu lagi yang nanya-nanya gitu. Bosaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan! Huah, gak ada bahasan lain apa selain pertanyaan klasik yang basi itu. Gimana gak basi coba, setiap tahun ditanyain mulu.

Uhuuuk. Ini sebenarnya pas enggak sih buat cerita sama judulnya. Udahan deh ya, masih meler nih… di hati. Hati ini tuh ya memang harus diusap dulu dengan tisu atau apalah yang berbau ayat-ayat suci. Takutnya bukan sakit badannya yang bikin ruwet lebaran kali ini, tapi ternyata hatinya yang lagi sakit…

Dan lagi-lagi, untuk mengobatinya pasti cuma satu kan? R.E.M.E.M.B.E.R.Y.O.U… ALLAH.

Advertisements